Sunday, 20 September 2020

Iklim Sudah Berubah: Masyarakat Harus Segera Beradaptasi

post-top-smn

perubahan-iklim Surabaya, SMN – Perubahan iklim merupakan ancaman terbesar bagi pembangunan. Dunia, termasuk Indonesia, harus melakukan langkah mitigasi dan juga adaptasi terhadap dampak perubahan iklim yang sudah terjadi. Mitigasi perubahan iklim merupakan upaya untuk mengurangi peningkatan emisi gas rumah kaca. Sedangkan adaptasi perubahan iklim merupakan penyesuaian diri terhadap kondisi perubahan iklim.

Hal tersebut disampaikan Utusan Khusus Presiden untuk Pengendalian Perubahan Iklim Rachmat Witoelar saat menjadi salah satu pembicara kunci pada High Level Session pada 5th Asia-Pacific Climate Change Adaptation Forum,Senin(17/10) melalui siaran pressnya diterima, Rabu (19/10).

Dalam paparannya, Rachmat Witoelar menyatakan bahwa langkah adaptasi perubahan iklim ini penting karena iklimnya sudah berubah, dampaknya sudah banyak diasakan, sehingga manusia harus beradaptasi untuk bertahan hidup. Setelah Persetujuan Paris terkait pengendalian perubahan iklim global, dunia memiliki fondasi yang makin kuat untuk tidak hanya melakukan langkah mitigasi, tapi juga adaptasi.

Rachmat menambahkan, Indonesia memiliki visi untuk menjadi poros maritim dunia yang sejahtera dan berwibawa. Indonesia sudah mengintegrasikan adaptasi perubahan iklim pada Rancangan Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015 – 2019. Sekarang tinggal pelaksanaannya agar benar-benar tercapai tujuan.

Semua pihak harus bekerja keras, tidak hanya pemerintah saja. Indonesia sebagai negara kepulauan rawan sekali terhadap bencana dan dampak perubahan iklim seperti banjir, kekeringan, gagal panen, kebakaran hutan, taifun, berkurangnya populasi ikan, dan lainnya. Salah satu langkah yang bisa dilakukan adalah meningkatkan kerjasama antar negara berkembang untuk meningkatkan kapasitas dan transfer teknologi adaptasi.

The 5thAsia-Pacific Climate Change Adaption Forum ini merupakan wadah pertemuan bagi berbagai pemangku kepentingan terkait adaptasi perubahan iklim yang mewakili pembuat keputusan, ilmuwan, lembaga donor, organisasi pemuda, sektor bisnis, dan komunitas. Sebanyak lebih dari 800 peserta hadir dari 50 negara mengikuti konferensi yang diselenggarakan di Bandaranaike Memorial International Convention Hall sejak tanggal 17 hingga 19 Oktober 2016.

Kegiatan ini merupakan program unggulan dari Asia-Pacific Adaptation Network (APAN) dan tahun ini Pemerintah Sri Lanka menjadi tuan rumah. Tema yang diambil adalah “Beradaptasi dan Hidup di bawah 2°C: Menjembatani kebijakan dan praktik” serta akan menggali langkah konkret untuk meningkatkan kerjasama antara pemerintah, LSM, dan sektor bisnis.  Selain itu, tujuan dari kegiatan ini adalah untuk meningkatkan awareness dan pemahaman tentang pontesi adaptasi di wilayah Asia-Pacific dan kemudian menjodohkan potensi-potensi tersebut dengan sumber pendanaan iklim yang tersedia, terutama dari sektor bisnis.(jal/kom_jtm)

post-top-smn

Baca berita terkait